Kamis, 04 Oktober 2012

Asumsi dan Prinsip Dasar Akuntansi

PRINSIP DASAR AKUNTANSI

Tujuan Laporan Keuangan


Menurut SFAC (Statement of Financial Accounting) nomor 1 dinyatakan bahwa
pelaporan keuangan harus menyajikan informasi yang :



1. Berguna bagi investor dan kreditur yang ada dan yang potensial dan pemakai
lainnya dalam membuat keputusan untuk investasi, pemberian kredit dan
keputusan lainnya.


2. Dapat membantu investor dan kreditur yang ada dan yang potensial dan pemakai
lainnya untuk menaksir jumlah, waktu dan ketidakpastian dari penerimaan uang di
masa yang akan datang.


3. Menunjukkan sumber ekonomi dari suatu perusahaan, klaim atas sumber-sumber
tersebut dan pengaruh dari transaksi-transaksi, kejadian-kejadian dan keadaankeadaan
yang mempengaruhi sumber-sumber dan klaim atas sumber-sumber
tersebut.


Ketiga karakter informasi di atas merupakan pedoman untuk penyusunan pelaporan
keuangan.


Tujuan akuntansi keuangan dan laporan keuangan ada dua yaitu : tujuan umum dan
tujuan kualitatif.


Tujuan Umum :
1. Untuk memberikan informasi keuangan yang dapat dipercaya mengenai sumbersumber
ekonomi dan kewajiban serta modal suatu perusahaan.


2. Untuk memberikan informasi yang dapat dipercaya mengenai perubahan dalam
sumber-sumber ekonomi netto (sumber dikurangi kewajiban) suatu perusahaan
yang timbul dari aktivitas usaha dalam rangka memperoleh laba.


3. Untuk memberikan informasi keuangan yang membantu para pemakai laporan di
dalam mengestimasikan potensi perusahaan dalam menghasilkan laba.

4. Untuk memberikan informasi penting lainnya mengenai perubahan dalam sumbersumber
ekonomi dan kewajiban seperti informasi mengenai aktivitas
pembelanjaan dan penanaman.


5. Untuk mengungkapkan sejauh mungkin informasi lain yang berhubungan dengan
laporan keuangan yang relevan untuk kebutuhan pemakai laporan, seperti
informasi mengenai kebijaksanaan akuntansi yang dianut perusahaan.


Tujuan Kualitatif :
1. Relevan
Relevansi suatu informasi harus dihubungkan dengan maksud penggunaannya.
2. Dapat dimengerti
Informasi harus dapat dimengerti oleh pemakainya, dan dinyatakan dalam bentuk
dan istilah yang disesuaikan dengan batas pengertian para pemakai.
3. Daya Uji
Informasi harus dapat diuji kebenarannya oleh para pengukur yang independen
dengan menggunakan metode pengukuran yang sama
4. Netral
Informasi harus diarahkan pada kebutuhan umum pemakai dan tidak bergantung
pada kebutuhan dan keinginan pihak-pihak tertentu.
5. Tepat waktu
Informasi harus disampaikan sesegera mungkin untuk dapat digunakan sebagai
dasar pengambilan keputusan
6. Daya banding
Informasi dalam laporan keuangan akan lebih berguna bila dapat dibandingkan
dengan laporan keuangan periode sebelumnya.
7. Lengkap
Informasi akuntansi yang lengkap meliputi semua data akuntansi keuangan yang
dapat memenuhi secukupnya enam tujuan kualitatif di atas.
 

Asumsi Dasar Akuntansi
Sebagai suatu sistem, maka di dalam akuntansi dikenal beberapa dasar anggapan
(asumsi). Ada 10 asumsi dasar akuntansi menurut Paul Grady (AICPA) yaitu:

















1. Suatu masyarakat dan susunan pemerintahan yang menjamin hak milik pribadi (A
Society and Government Structure honering property right)

2. Kesatuan usaha yang spesifik (Specific Business Entities)


3. Kontinuitas Usaha (Going Concern)


4. Penggunaan unit moneter di dalam rekening-rekening (Monetary Expression in
Accounts)


5. Konsistensi antara periode-periode untuk kesatuan usaha yang sama (Consistency
between periods for the same entity)


6. Perbedaan dalam akuntansi di antara kesatuan-kesatuan yang bebas (Diversity in
Accounting among independent entities)


7. Konservatif (Conservatism)


8. Ketergantungan data dari pengendalian intern (Dependability of data through
internal control)


9. Cukup berarti (Materiality)


10. Batas waktu dalam penyusunan laporan keuangan membutuhkan taksiran-taksiran
(Timeliness in financiall reporting requires estimates)


Dari ke-10 asumsi dasar tersebut di atas, yang paling lazim dipakai sebagai sebagai
 

asumsi dasar yang mendasari struktur akuntansi adalah :

- Kesatuan Usaha Khusus (Separate Entity/Economic Entity)
Dalam konsep ini perusahaan dipandang sebagai sebagai suatu unit usaha yang
berdiri sendiri, terpisah dari pemiliknya.


- Kontinuitas Usaha (Going Concern/Continuity)
Asumsi ini menganggap bahwa suatu perusahaan itu akan hidup terus, dalam arti
diharapkan tidak akan terjadi likuidasi di masa yang akan datang.


- Pengunaan Unit Moneter dalam pencatatan
Asumsi ini menganggap mata uang adalah alat pengukur yang stabil


- Tepat Waktu (Time-Period/Periodicity)
Kegiatan perusahaan berjalan terus antar periode menimbulkan masalah
pengakuan dan pengalokasian ke dalam perode-periode tertentu di mana dibuat
laporan keuangan, untuk itu laporan keuangan harus dibuat tepat pada waktunya.
 

Prinsip Dasar Akuntansi
Konsep dasar yang mendasari penyusunan prinsip akuntansi adalah sebagai berikut :
1. Prinsip Biaya Historis (Historical Cost Principle)

 Prinsip ini menghendaki digunakannya harga perolehan dalam mencatat aktiva,
utang, modal dan biaya.
2. Prinsip Pengakuan Pendapatan (Revenue Recognition Principle)
Prinsip ini menyangkut cara penentuan pendapatan berkala, yang dapat memenuhi
kebutuhan untuk penyusunan laporan keuangan yang tepat pada waktunya.
3. Prinsip Mempertemukan (Matching Principle)
Untuk menyusun laporan keuangan periodik pendapatan yang diperoleh atau
terjadi dalam periode akuntansi tertentu harus dipertemukan secara layak dengan
biaya-biaya yang terjadi dalam periode akuntansi yang sama.
4. Prinsip Konsistensi (Consistency Principle)
Agar laporan keuangan dapat dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya,
maka metode dan prosedur-prosedur yang digunakan dalam proses akuntansi
harus diterapkan secara konsistendari tahun ke tahun.
5. Prinsip pengungkapan penuh (Full Disclosure Principle)
Yang dimaksud dengan prinsip ini adalah menyajikan informasi yang lengkap
dalam laporan keuangan.




Sumber:
http://feelfreeflow.files.wordpress.com/2011/11/bab-2-konsep-dasar.pdf

0 komentar :

Poskan Komentar

Histats.com © 2005-2012 Privacy Policy - Terms Of Use - Powered By Histats
 

Copyright © 2009 by TEACHER

Template by Blogger Templates | Powered by Blogger